Subscribe:

ANTARA RASUAH DAN NAZAR


Tajuk    : Antara rasuah dan nazar 
Penulis : Mohamad Afham bin Jumat ( 1 APRIL 1990 - 11 JANUARI 2013 )




Antara kita dan pencipta kita,ada doa dan harapan ditengahnya. Dalam mendapatkan sesuatu,kita selalu terlepas pandang bahawa rasuah dan nazar hampir ada persamaan.

Sebagai contoh NAZAR:
a) Kalau aku pass exam tu, nak puasa seminggu.
b) Dengan berpuasa sunat hari ni, aku harap dapat menang tender projek tersebut.
c) Kalau sukses projek tu nanti, aku nak berubah menjadi lebih warak.
Dan contoh RASUAH:
a) kalau kau nak tender ni, kau kena bayar sikit tok aku
b) “bang,bole la bagi keja ni kat saya,nanti saya belanja abang”
c) “mana lesen kau nih ha? Nak kena saman? Kalau taknak kena saman, kau hulur la sikit bape ringgit pun”

Persoalan baru muncul dikalangan masyarakat melayu dalam meng”istilahkan” erti rasuah dan nazar.sebagai contoh:

                “Kalau aku berjaya sem ni dapat 3.4 cgpa, ak nak puasa seminggu.”

Sekali pandang,memang membawa maksud NAZAR, namun persoalannya adakah ini iras-iras rasuah?

Mari kita tafsirkan RASUAH, NAZAR dan SEDEKAH melalui ilmu MANTIK( logik akal).
                                                                                                               
isu
A
B
1
“Kalau aku nak lulus ujian nih
abang tu mintak aku bayar lebih”
2
“Kalau aku pass exam tu
Aku nak puasa seminggu”
3
“kalau aku lulus ujian nih
Aku nak belanja abang tu”
               
Isu 1
Dalam bahgian A, “aku” ada kemahuan dan azam untuk lulus,namun pada bahgian B,Disitu ada unsur pemerasan dari “abang” yang dikenakan untuk keuntungan dan faedah untuk diri “abang” itu.dan orang yang teraniaya adalah “aku”. Sekiranya ada unsur pemerasan tuk mendapat pertolongan dan faedah umtuk diri sendiri,maka ia adalah RASUAH.

Isu 2
Dalam bahagian A, “ aku”  Cuma melafazkan seorang diri dengan niat dan berazam untuk lulus, bahagian B, “ aku” akan berpuasa seminggu sekiranya “aku” lulus. Tiada unsur pemerasan,Cuma adalah janji kepada Allah sekiranya hajat termakbul. Mak ini adalah NAZAR.

Isu 3
Dalam bahagian A, “ aku”  Cuma melafazkan seorang diri dengan niat dan berazam untuk lulus, bahagian B, “aku” akan membelanjakan sedikit wang nya kepada “abang” dengan rela hati. Tiada unsur pemerasan, Cuma ada niat untuk sedekah atau hadiah kepada “abang”. Sekiranya memang ada niat dan berjanji untuk belanja “abang” kerana Allah dan dilafazkan,maka ia dikira nazar. Sekiranya hanya terlintas didalam hati dan dilakukan belanja tersebut, maka ia dikira sebagai HADIAH.
mari kita mencari sebenar makna dan istilah apa itu NAZAR dan apa itu RASUAH.


NAZAR membawa maksud janji manusia kepada Allah SWT kerana menghargai nikmat yang diterima atau mendapat hajat yang dicita. Janji ini wajib ditunaikan. Nazar mewajibkan atas diri sendiri untuk melakukan sesuatu ibadah untuk Allah SWT yang asal hukumnya tidak wajib.

Dan RASUAH pula bermaksud satu tindakan pemerasan yang dilakukan oleh seseorang dengan tujuan untuk mendapatkan pertolongan dan faedah dirinya sendiri. Janji manusia terhadap manusia dalam mendapat sesuatu faedah kepada diri sendiri. 

SEDEKAH pula bermaksud Sadaqah atau sedekah adalah daripada perkataan ( bahasa arab : صدقة‎) yang bermaksud benar. Makna syara' "sedekah" pula adalah pemberian sesuatu kepada orang yang memerlukan dengan tujuan mahu mendekatkan diri kepada Allah S.W.T. Jadi apabila merujuk keimanan mahupun keyakinan janji kepada Allah S.W.T., sudah tentu di sana perlu kepada pembuktian iaitu menginfakkan harta di jalan Allah S.W.T. Baik pemberian itu ditujukan kepada fakir miskin, kerabat keluarga, maupun untuk kepentingan jihad fi sabilillah.

Jenayah rasuah adalah satu tegahan agama. Allah s. w. t. berfirman yang bermaksud: "Dan janganlah kamu makan (atau mengambil) harta (orang-orang lain) di antara kamu dengan jalan yang salah, dan jangan pula kamu menghulurkan harta kamu (memberi rasuah) kepada hakim- hakim kerana hendak memakan (atau mengambil) sebahagian dari harta manusia dengan (berbuat) dosa, padahal kamu mengetahui (salahnya)". (Surah Al-Baqarah: ayat 188)

Wallahua’lam..



1 Comment:

Bahrain Ramlan said...

Terima kasih di atas pencerahan tersebut..Semoga Arwah ditempatkan dikalangan orang yang beriman. amin~

Post a Comment